Bahas Tuntas Teknologi Informasi dan Komunikasi

Selasa, 05 Desember 2017

20 Perintah Dasar Cisco Router

20 Perintah Dasar Cisco Router - Cisco Systems, Inc. adalah perusahaan jaringan terbesar di dunia yang mengembangkan, memproduksi dan menjual perangkat keras jaringan, peralatan telekomunikasi dan layanan dan teknologi lainnya.

Cisco memiliki banyak anak perusahaan dalam mengakuisisi layanan yang menawarkan fungsi DNS seperti OpenDNS, WebEx, Jabber dan Jasper, Cisco mengkhususkan diri pada pasar teknologi tertentu, seperti Internet of Things (IoT), keamanan domain dan manajemen energi.

Cisco memproduksi berbagai perangkat keras, perangkat lunak, dan sistem operasi mandiri untuk produk yang ditawarkannya, salah satunya adalah Cisco Router dengan sistem operasi Cisco IOS (Sistem Operasi Internet.

Pada artikel ini kita akan membahas perintah dasar cisco terutama pada Cisco Router dengan sistem operasi Cisco IOS atau Anda dapat mempraktikkannya menggunakan emulator jaringan yang kuat yang disebut Cisco Packet Tracer.
20 Perintah Dasar Cisco Router
20 Perintah Dasar Cisco Router

1. router> enable
Secara default, CLI (Command Line Interface) akan masuk ke mode pengguna, tanda adalah simbol ">" di bagian depan nama host (dalam hal ini "router"), dalam mode pengguna Anda tidak dapat mengkonfigurasi apapun, oleh karena itu Anda perlu beralih ke privileged mode (juga dikenal sebagai mode level EXEC) dengan perintah "router> enable" lalu tekan Enter, jika perintah dijalankan, maka simbol di depan nama host akan berubah menjadi "#" (misal "router #").

2. router #show?
"Router #show?" Perintah digunakan untuk melihat daftar perintah yang tersedia untuk eksekusi.

3. router #show running-config
Perintah "router #show running-config" digunakan untuk menampilkan file konfigurasi yang saat ini berjalan di RAM.

4. router #show startup-config
Perintah "router #show startup-config" digunakan untuk menampilkan file konfigurasi yang dijalankan saat startup, file konfigurasi disimpan di NVRAM (Non-Volatile Random Access Memory), berbeda dengan SRAM (Static Random Access Memory) atau DRAM ( Dynamic Random Access Memory).

Penyimpanan data dilakukan saat daya mengalir, NVRAM menyimpan file konfigurasi bahkan jika perangkat router dimatikan.

Perlu diingat bahwa NVRAM tidak sama dengan Flash SIMM (Single In-line Memory Module). Perbedaan antara NVRAM sama dengan Flash SIMM sebagai perbedaan antara RAM dan hard disk drive (walaupun RAM dengan NVRAM juga berbeda), SIMM Flash sendiri lebih mirip hard disk drive yang menyimpan file sistem operasi Cisco IOS. dan file lainnya yang dibutuhkan

5. router #copy running-config startup-config
Perintah "router #copy running-config startup-config" digunakan untuk menyimpan setting yang sedang berjalan (running connectivity) di RAM ke NVRAM sehingga bisa diaplikasikan saat router dinyalakan (start up).

6. router #erase startup-config
Perintah "router #erase startup-config" digunakan untuk menghapus file konfigurasi yang tersimpan di NVRAM (Non Volatile Random Access Memory)

7. router #copy running-config tftp
Selain menyimpan running-config ke startup-config, Anda juga bisa terus menjalankan-config ke TFTP Server dari jarak jauh, dengan hanya menjalankan perintah "router #copy running-config tftp".

8. router #show users
Perintah "router #show users" digunakan untuk menampilkan pengguna yang saat ini terhubung ke jaringan (router) yang dimaksud.

9. router #show arp
Perintah "router #show arp" digunakan untuk menampilkan tabel ARP, ARP atau Address Resolution Protocol adalah protokol yang memetakan fungsi alamat IP ke alamat fisik mesin (juga dikenal sebagai alamat MAC) yang dikenali oleh jaringan lokal.

Baca juga: Pengertian MAC Address

Tabel ARP atau yang dikenal dengan ARP cache digunakan untuk menjaga hubungan antara alamat MAC dan alamat IP.

10. router #show history
Perintah "router #show history" digunakan untuk menampilkan sejarah perintah yang sebelumnya dieksekusi, perintah ini akan berguna jika Anda ingin mengulang perintah yang sama tanpa mengetik ulang perintah.

11. router #show interfaces
Perintah "router #show interfaces" digunakan untuk menampilkan statistik dari semua antarmuka yang tersedia, perintah "router #show interfaces" akan menampilkan informasi yang mencakup antarmuka, antarmuka status (tautan fisik dan data), dan alamat IP.

Perintah "router #show interfaces" juga menyertakan informasi tambahan termasuk subnet mask IP interfaces, pengaturan bandwidth, pengaturan delay, konfigurasi antrian, informasi protokol data link (dalam hal ini tipe dupleks, ARP), dan sejumlah penghitung berbeda yang dapat dilakukan. digunakan untuk antarmuka monitor.

12. router #show host
Perintah "router #show host" digunakan untuk menampilkan cache host yang tersedia.

13. router #show flash
Perintah "router #show flash" digunakan untuk menampilkan informasi tentang memori Flash yang terdapat pada perangkat router Cisco. Informasi yang ditampilkan mencakup file di dalamnya, ruang kosong, ruang yang digunakan, total ruang yang tersedia (kapasitas) hingga ukuran 'prosesor papan sistem Flash'.

14. router #show protocols
Perintah "router #show protocols" menunjukkan status protokol lapisan ketiga pada perangkat yang dikonfigurasi. Lapisan ketiga dalam maksud adalah bagian dari lapisan model OSI, lapisan ketiga adalah lapisan jaringan, fungsi network layer salah satunya adalah menyediakan sarana fungsional dan prosedural untuk mentransfer data ke node lain yang terhubung dalam jaringan yang berbeda, router tersebut salah satu perangkat yang bekerja di lapisan ketiga ini.

15. router #show ip interface
Perintah "router #show ip interface" digunakan untuk menampilkan informasi tentang pengaturan antarmuka IP lengkap, termasuk alamat IP dan informasi topeng, konfigurasi daftar akses (ACL), jenis peralihan yang digunakan (bagaimana lalu lintas IP diproses oleh perangkat ) kompresi, dan sebagainya.

16. router #show ip interface brief
Perintah "router #show ip interface brief" digunakan untuk menampilkan output dari status alamat IP sebuah antarmuka secara singkat. Informasi penting yang akan ditampilkan antara lain antarmuka, alamat IP dari interface, status (fisik) dan status protokol (data link).

Baca juga: Cara Melihat IP Address

17. router #show ip protocol
Perintah "router #show ip protocol" digunakan saat protokol routing dinamis dijalankan pada perangkat.

Output dari perintah ini dapat digunakan untuk memverifikasi konfigurasi protokol routing yang sedang diproses seperti yang diharapkan. Output yang tepat dari perintah ini bergantung pada protokol routing dinamis yang dapat dikonfigurasi.

18. router #show ip route
Perintah "router #show ip route" digunakan untuk menampilkan isi dari tabel routing IP saat ini. Output dari perintah "router #show ip route" bisa sangat lama ketika beberapa jaringan dikelola oleh satu perangkat.

19. router #show logging
Perintah "router #show logging" digunakan untuk memverifikasi beberapa hal yang dianggap tidak pantas. Perintah "router #show logging" bisa mengakses log dan menampilkannya.

Dengan cara itu Anda dapat memverifikasi apakah ada beberapa hal yang dianggap tidak sesuai (biasanya antara konfigurasi yang berlaku dengan hasil yang diharapkan tidak diharapkan).

20. router #show clock
Perintah "router #show clock" digunakan untuk menampilkan jam dari sistem saat ini, ingat bahwa router Cisco menggunakan sistem operasinya sendiri sehingga jam pada sistem Cisco dengan jam pada sistem Host mungkin berbeda, cocok dengan keduanya. Jam berguna untuk sinkronisasi log sehingga memudahkan verifikasi.
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : 20 Perintah Dasar Cisco Router

Comments
0 Comments

0 komentar:

Posting Komentar